Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
LAPAKDEWA LAPAKPOKER

The Moon Is Shining Part 5

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11
Edan Itu Berbahagia Yang Paling Mudah

Malam itu bener2 aku ga bisa tidur pengalaman 2 hari terakhir benar menyiksa akal pikiran dan yang pasti si adik kecilku….

Gimana tidak, ngaceng nganggur secara ritmis dan termetodik dengan pasti membuat pegel seluruh otot2 pinggul dan paha.

Aku sebenarnya heran banget, kok mau2nya 3 orang anak dara begitu gila mau di”jamah” tanganku yang seumur2 paling banter bisanya cuma nulis sama onani ya….

3 (tiga) orang sudah yg memberikan pengalaman luar biasa, bagaimana kelembutan dan kehalusan toket serta mengkelnya secara langsung dan bukan siaran tunda lho, live….

***

Masih ingat aku kala ibu berhasil merayu, lebih tepatnya menantang si Wanda, untuk memperebutkan cintaku yg sudah terbagi dengan wanita lain…

“Ihhh ibu kok ga belain aku sih, ibu jahat….”

“Kok ibu yang jahat ? Khan Wanda sendiri yg menolak mentah2 rencana mamamu dan ibu ? Masa ibu maksa2 Wanda, buat ibu wanda itu seperti anak ibu, kalau jadi ya syukur jadi mantu ibu, anak ibu beneran, kalau ga jadi ya Wanda tetep ibu sayang kaya anak ibu….
Dah ah jangan cengeng, itu tadi pacar mas Budi, sudah pinter, cantik dan sexy habis, untung kamu keburu datang, kalau tidak sudah pasti ibu nikahkan lha keburu kebelet kawin tadi hi hi hi”

Aseeeem ibu ini kok begini sih, masa pertempuran yang belum apa2 karena ada interupsi tado malah diceritain…

“Di kantor atasan mas Budimu lho itu hebat khan….”

“Ibu ini kok terus bela belain orang lain sih ?”

“Lha siapa bela siapa sih nak ?

Ibu cuma ingin kamu paham bahwa yg jadi sainganmu itu wanita hebat, kamu harus tunjukkan bahwa kamu lebih baik, bukan dengan menangis….

Kalau kamu memang sayang ke mas Budi mu, tunjukkan dan jangan pura2 ga mau, kalau kamu cinta mas mu, perjuangkan jangan jadi cengeng dan menangis ke ibu ya nak….

Hidup ini keras, ibu ingin banget kamu paham bahwa semua harus diperjuangkan juga cintamu”

“Baik bu, Wanda akan berjuang untuk jadi hebat, untuk jadi pengusaha hebat, supaya dimata mas Budi, Wanda jauh lebih hebat dari wanita lain, Wanda juga akan berjuang untuk memenangkan hati mas Budi, dan tidak akan menggunakan titel atau label dijodohkan lagi, karena Wanda ingin memperjuangkan sendiri cinta Wanda bu ”

“Nah itu yg namanya semangat nak, Wanda sampai kapanpun akan tetap jadi anak ibu ya nak…. Mmmm muuach. Sudah kamu siap2 gih dandan yang cantik ”

“Kok dandan bu? ”

“Lah katanya mau ngajak mas mu nonton ? Gimana sih Mas mu nanti biar yang jemput kamu di rumahmu, biar dia paham bagaimana menjemput wanita dan meminta ijin dari orang tuanya ”

“Makasih bu, ibu baiiik deh ”

“Hi hi hi, ini hadiah dari ibu, kesananya ibu ga akan ikut2 urusan kamu sama mas mu, paham ?”

“Paham bu…..”

“Kamu Budi, sana cepat ganti baju bebersih dulu, yang ganteng habis itu kamu minta ijin sama papa mamanya Wanda utk ngajak nonton”

“Baik bu ”

“Muuaach… Ibu baik deh”

“Hi hi hi, sudah sudah, dah sana pulang dan dandan yang bikin masmu tak bisa berpaling ke wanita lain, ibu sayang sama Wanda muaaach”

***

Sungguh ini momen yang paling akward dalam hidupku, minta ijin ngajak anak orang nonton….

Seumur umur belum pernah pacaran, jangankan pacaran, ngobrol sama cewek sendirian saja ndak pernah…
Eits… Jangan sebut si Ayu….
Dia soalnya bukan cewek lagi…
Setengah monster dianya mah ha ha ha….

Benar2 butuh ketetapan hati utk sekedar salam saja….
Dah lama di depan pintu tapi belum juga mulut ini membuka utk sekedar salam saja….

Hu ha hu ha hu ha…..
Tarik dan hembus nafas ala orang stress…
Ha ha ha, aslinya aku bener2 stress waktu itu….

“Assalamu’alaikum …”

“Wa’alaikum salaam….
Duh lama banget kamu di depan pintu Bud, bapak tadi kirain kamu lagi siapin proposal pembangunan masjid lagi….”

“Hi hi hi papa nih jangan buat calon mantu mama jadi pulang gara2 papa sindir2 ya….
Cuma memang waktu itu lucu bener Si Budi ya, lama banget di depan pintu, dari ba’da maghrib nyampai hampir isya’ baru ucapin salam….
Hi hi hi”

“Ha ha ha, ah mama malah mbuka kisah lucu waktu itu sih….
Kasihan khan si Budi….
Inget itu papa jadi pengen ngakak…
Kwkwkwkw…. ha ha ha
Habisnya kalau ga kasihan waktu itu mana papa bukain pintu, lha sejam cuma bolak balik map ga berani ucap salam, untung ya ma waktu itu papa pura2 keluar rumah
Ha ha ha”

“Hi hi hi…. Sudah2 pa, mama jadi pengen pipis gara2 ketawa terus inget itu hi hi hi ”

“Ha ha ha…..”

Aaseeeeeemmmmm

Ibuuuu anakmu jadi bahan tertawaan niihhhh….
Aseem…
Bener2 nih dua calon mertua yg penuh kemenangan sedang memelonco aku buuu….

***

Kisah 3-4 tahun lalu membayang di pelupuk mata….
Ntah bagaimana kisahnya waktu itu, pak ustad memanggilku utk dimintai tolong ke rumah papanya Wanda, gadis manis bahan colianku….

Gimana ga gemeter, papa Wanda kala itu bener2 punya daya wibawa yang luar biasa mumpuni ngedap2i serta terpandang jauh di lembah belantara kota Surabaya ini…

Kok aku yang disuruh kesana….

Terjadilah kisah memalukan itu, dimana aku ga bisa ngomong apa2 bahkan sekedar ucap salam pun tak mampu…

Hadeewww….
Bener2 cemen aku kala itu…
Sampai sekarang sih sebenarnya…
Susah kalau bersapa dan memulai pembicaraan…

Untung papa Wanda orangnya baik (entah waktu itu sudah ada rencana atau belum mengambil saya menantu )

Proposal akhirnya diterima dengan baik tanpa aku bicara banyak, kemudian beliau menggandeng tangan saya ke masjid utk sholat isya’ berjamaah….

Bener2 calon mertua teladan beliau ini

***

“Hei bud…. Ngapain bengong disitu, jadi masuk tidak bud ? Ha ha ha”
“Ih papa nih, ayo nak Budi masuk, papa mu memang agak sableng Bud, hi hi hi, tapi kamunya memang kok, masak mertamu malah bengong di depan pintu hi hi hi”

Aseeemmmmm
Ibuuuu…
Aku pengen kaburrrrrr…..

Untung deh…
Bertahun2 dibully membuatku benar2 kebal…
Cuma sedih saja….
Kok ya ini calon mertua bener2 sadis tak berperibudi bahasa pekerti dan keluhuran jiwa bangsa indonesia sih….

Sampai akhirnya si Wanda keluar dari ruang keluarganya….

“Ihhhh… Papa mama jahaat, masak mas Budi dipelonco kayak gitu…
Ga jadi nonton nih bisa2…”

“Lah memangnya Si Budi ini mau ngajak nonton kamu, tadi bilangnya sama papa mau ngajak maun catur lho…
Ha ha ha ”

“Hi hi hi, sudah2 pa….
Kasihan tu si Budi sudah kayak kepiting rebus papa jadiin bahan guyonan..
Bud bener mau ngajak Wanda nonton ?”

Mama Wanda bener2 mama sedunia deh, cantik sexy ayu lembut hati dan sangat pengertian….

Iya bu, pak, saya mohon ijin untuk mengajak Wanda nonton bioskop di BSM. Mohon restunya….

“Iya nak, boleh kok, butuan gih berangkat ntar ketinggalan filmnya, jangan pulang lama2 ya…. ”

“Baik bu…”

Kemudian aku sungkem (cium tangan mama Wanda) tapi pas mau sungkem ke papa Wanda beliau berkata…

“Sebentar, kamu naik apa ke BSM nya ?”

“Naik motor pak”

“Ga boleh, kamu kalau mau diijinkan papa, kamu naik mobil papa, dan ga boleh sebut bapak ibu….
Panggil papa dan mama, jelas ?”

“Iya pa, baik pa kalau harus pake mobil papa”

Luar biasa….
Aku bisa jawab dengan tenang rupanya, asli aku kaget bener, jarang2 saat dibully aku bisa tetap cool…
Ha ha ha

“Nah sekarang cepat berangkat, bukan apa, papa dan mama mau pacaran juga soalnya…
Ha ha ha ha….”

***

Malam itu masih terbayang betapa manjanya si Wanda, di dalam mobil dia selalu memeluk lenganku. Kepalanya disandarkan ke bahuku….

Entah kenapa suasana jadi begitu memabukkan, sama sekali bukan mengenyangkan tapi ntah kenapa aku yg biasanya tak pernah telat makan tetap merasa kenyang….

Otakku sepertinya sudah mati soal lapar atau soal makan, isinya mulu soal toket yg mepet pisan di lengan…

Sepanjang perjalanan ke bioskop, tak ada suara2 obrolan sedikitpun….
Tapi kerja kerja kerja…..
Tanganku sdh kemana2….
Mulutku entah berapa kali melumat bibirnya yang memabukkan…
Tangannya sudah masuk ke dalam bagian dalam celana dalam….
Tongkatku sudah tergenggam erat….

Kerja keras yang penuh peluh keringat…
Benar2 sedikit bicara banyak kerja….

Sampai di parkiran basement, suasana menjadi semakin tak terkendali….
Celanaku sudah jatuh kebawah lutut…
Bajunya sudah entah kemana, BH nya sdh ga jelas aku naruhnya dimana…

Pokoknya luar biasa…..
Sampai di titik aku tersadar bahwa kami masih di parkiran….

“Sayang Hah hah hah…. huff …. Sudah ya, kita nanti ga jadi nonton lho….”

“Hah hah hah…. Iya mas…. Kok jadi gini ya kita, si Mas sih dari tadi elus2 pentilku…. Jadi hanyut aku mas…. Hi hi hi”

“Lha ini celana kok bisa ya ke bawah…. Siapa hayo yang nurunin…. ? Ha ha ha”

“Ih soalnya Wanda dari dulu pengen mainin dedek kecil, cuma ditahan2 gara2 masih kuliah di Jogja, sekarang diajak apapun hayu we mas Bud…. Hi hi hi, adeknya lucu ngangenin….”

“Ha ha ha…..
Yuk ah…. Nonton film nanti ga jadi lagi”

“Hi hi hi aku lebih suka gini mas…. Dah ga tahan…. Teman2 kos di jogja dulu suka cerita enaknya ngentot soalnya….
Aku tahan2 saja, soalnya ingat kamu mas….. ”

“Duh…. Terima kasih ya sayang, kamu segitunya deh, mas ga bisa bilang apa2 cuma ngasih tahu, mas tambah sayang ke Wanda…
Muaach” Kukecup kening Wanda sambil kupeluk mesra

“Makasih ya mas…..
Terus sayangi Wanda ya mas….”

***

Nonton film, ntah judulnya apa, soalnya aku cuma mengiyakan saja keinginan Wanda saja….

Berbeda dengan di mobil, di bioskop Wanda agak jinak….
Namun bener2 mesra, selalu bersandar ke bahu dan memeluk erat lenganku…
Sesekali menyuapi aku popcorn…
Aku sesekali mencium dahinya dan pipinya…

Sesekali Wanda mencium bibirku dalam2…
Bukan dengan perasaan birahi, namun aku tahu penuh perasaan rindu dan sayang…

Malam itu aku pulang mengantarkan dia dengan perpisahan berupa pelukan mesra dan penuh sayang serta kecupan di dahi…
Benar2 pacaran yg romantis…

***

Jujur saja aku susah memilih satu saja diantara ketiganya….

Satu benar2 setia kawan periang dan pasti bisa diajak hidup susah, tidak manja dan pekerja keras…
Cuma mesumnya luar biasa….

Yang kedua, cerdas teliti dan sangat disiplin serta sangat humble…
Cocok diajak berjuang bertukar pikiran serta suka menggoda dengan cara2 yang elegan, tapi….

Tapi penuh misteri, yang kadang aku merasa aneh…
Seolah ada sesuatu yg disembunyikan
Ngeri2 sedaaap.

Yang ketiga, cantik manja dan penuh tuntutan, khas anak horang kayah…
Tapi semangat juang pengusaha yg mengalir dr bapak ibunya

***

Duh perihnya betisku….
Lalu mulai kuperiksa luka2ku….
Ternyata ada beberapa baret2 yg memang mulai merah membengkak…

Betis juga memar….

Ini soal yang lain lagi, setelah mengantar si Ayu Pulang, saking hausnya dan pengen segera sampai di rumah dan minum serta nyantai….
Tak terasa kecepatan motorku benar2 tak terkira….

Tiba2 dari arah jalan akses ke suatu perumahan muncul honda jazz merah menyala menyeberang melintas jalanku….

Cekiiiitttttttttt
Duuukkkk
Bruuggghhhhh

Motorku yang terpaksa direm poll….
Tergelincir…. Menabrak pembatas jalan dekat mobil honda jazz tersebut….

Yang paling celaka adalah badanku yang terlempar menuju pintu mobil honda jazz tersebut…
Segera secara reflek aku melindungi dada ku dengan menekuk kaki dan tanganku…

Alhamdulillah….
Tak ada luka2 serius…..
Tapi….
Pintu mobil honda jazz tersebut, penyok lumayan dalam….

Dari dalam mobil, dari tempat pengemudi keluarlah makhluk cantik….
Eh bukan….
Cuuuuaaaannnnntttiikkkkkkkk
Pake banget banget banget…..

“Duh…akang ga papa ? Kok sampai jatuh sih kang, harusnya jangan ngebut deh, nih pintu saya sampai dekok begini duh….”

Aku yang masih terdiam dalam posisi meringkuk melihat kearah bidadari itu ternganga…..

“Eh… Akang sadar kang, duh ini gimana ini, kang….”

Mungkin dikira aku pingsan atau mati sambil melotot kearahnya dengan mulut ternganga….
Si teteh cuaaantttikkkk pake banget banget banget tadi menepuk pipiku agak keras…
Serasa ditampar deh dengan bibir oleh mbak Tiara….
Tambah bengong akunya….

Si dewi kecantikan tambah bingung, saking bingungnya dikira saya pingsan, dia memberikan bantuan pernafasan….
Eh…
Kayaknya bukan ding…
Soalnya lebih ke ciuman di mulutku kok…

Aseeeeeemmmmm….
Enaaakkk tenaannnnn….

Ibuuu….. Aku kepengin kawiiinnnnn

Bussyet dah, itu pernafasan buatan atau kuluman benar2 membuatku sadar sesadar2nya bahwa aku masih tergeletak di jalan …..

Orang2 mulai berdatangan…
Aku cepat2 bangkit….
Tapi karena lutut dan betisku masih sakit, tiba2 aku terjatuh lagi….

Untungnya si teteh yang cuaaaannttiiiiik pake banget banget banget tadi segera merangkulku kemudian mendudukkanku di aspal panas….

Orang2 yang sudah mendekat, mulai membantu kami, ada yang membantu menepikan motorku, ada yang membantu membopongku kepinggir, kewarung terdekat mendudukkanku di bangku.
Si teteh cuaantiiiikkk pake banget banget banget tadi menepikan mobilnya…

Alhamsulillah setelah minum teh manis hangat, kondisiku agak enakan, kemudian ada bapak2 tua yang datang melihat kondisi kakiku yang serasa mati rasa…
Ternyata bengkak….
Ada yang lepas dari tempatnya…

Serasa setahun diurut….
Jelas membahana teriakanku ..
Itu si Bapak bener2 kejam tak berperikamanusiaan dan vinta kasih antara sesama…
Seolah tak.mendengar segala teriakanku beliau berkata sambil tersenyum

“Nak namanya siapa ? Barangkali mati jadi bapak tahu siapa namanya, pake motor kok pake ngebut…”

“Nama saya Budi aaaaaaaahhhhhhhhh”

Rupanya si bapak sedang mengalihkan perhatianku kemudian menarik keras bagian yamg lepas dan mengembalikannya pada tempatnya….

Hah hah hah…
Keringatku se jagung jagung….
Aku disuruh minum lagi…
Kali ini benar2 habis 2 gelas teh hangat…

Gila….
Rasamya lega banget kakiku bisa gerak lagi…
Alhamdulillah….

Si teteh cantik itu datang kemudian menanyaiku,
“Gimana kang, sudah agak baikan ?”

“Alhamdulillah teh, mendingan. Mobil teteh kumaha ?”

“Tuh mobilku bonyok, padahal cuma ditabrak badan kamu ya….
Sakit ya kang ?”

“He he he, lumayan teh, masih sakit waktu dipijit teh, rasanya kaya mau mati saja….. Ha ha ha
Bapak nuhun nya, sudah menolong saya…”

Bla bla bla bla….
Bicara sama yang menolongku tak perlu di ceritakan khan ?

Aneh bin ajaib, tak ada baret2 di motorku, cuma setangnya agak melenceng, dan senbentar diberesin ma orang2..

Setelah urusan terimaksih plus amplop buat yang ngurut dan yang bantu2 kami akhirnya tinggal berdua…

“Yuk teh kita ke bengkel betulin mobil teteh maaf jadi begini ya teh”

“Ga papa kang, syukur si akang teu kenapa2 mobil saya teh sudah ada yang bawa, tuh….
Cuma….”
Si teteh cuaaantiiiikkkk pake banget banget banget itu tersenyum2 dikulum, mukanya memerah menambah aura kecantikannya….
Cantiknya beneran nambah pake banget banget banget lagi….

“Cuma apa teh…?”

“Si akang mau tanggubmng jawab ?”

“Asal mampu saya pasti bertanggung jawab teh, kalau ga mampu ya saya cicil”

“Beneran ga bohong kang ?”

“Bener teh…”

“Jaminannya apa kang ?”

“Duh teh… Apa ya, kalau KTP boleh ?”

“Ok deh KTP nya kesiniin….”

Setelah membaca KTP ku si teteh tersenyum senang sekali…
Entah apa yang ada di kepalanya aku bener2 ga paham, yang aku yakin tahu adalah aura kecantikannya bertambah sekitar 234° celcius deh, sebodo teuing orang bilang apa…

“Ok kang, sementara akang antar saya ke rumah saya, nanti ganti rugi buat mobil saya saya kabari lewat WA, kartu nama akang mana ?”

“Ok teh siap sedia menanggung atas kerugian teteh saya tabrak tadi, ini teh kartu nama saya….”

***

Ternyata rumah si teteh, eh si Renata Ratu Rainy, RRR, ternyata dekat pas di tengah2 rumahku dan rumah si Ayu…

Sambil mengobati lecet2 dan mengompres bengkak2 sekalipun agak terlambat, aku sebenarnya belum berani tidur karena 10 menit lagi ada WA dari Rena….
…..

Cekikik cekikik cekikik….
Bunyi notifikasi HP ku utk WA terdengar…..

Menimbang bahwa akang Budi Garam Asem (ini asli nama akang khan ? ) telah merusakkan mobil saya tidak dengan sengaja, dan akang Budi ternyata mengalami luka2 maka saya tidak akan memperpanjang urusan ganti rugi materi.

Namun, karena saya mengalami kerugian immaterial yang banyak, termasuk terpaksa merelakan kesucian bibir saya, maka akang Budi harus mengganti kerugian dengan rincian sebagai berikut :

1. Selama mobil saya di bengkel (diperkirakan selama 1 bulan) maka akang Budi wajib, mengantar saya kemanapun dan kapanpun, kecuali saat masuk kantor/kerja.
2. Selama mengantar pulang pergi sesuai point 1. diatas, akang Budi harus mengaku sebagai pacar saya.

Mudah2an akang Budi sanggup menepati janjinya sebagai lelaki.

Alamakkk…….
Ibuuu….. Anakmu jatuh cinta lagi dalam sehari……

Iki piye….
Ini bagaimana…
Kumaha ieu….

Dan mimpiku semalam, aku habis tepatnya dihabisin oleh 4 orang yang cantiknya bak bidadari namun kekejamannya luar biasa….

Gubraakkkkk…..
Aku bangun gara2 jatuh dari tempat tidur…..

Bersambung