Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
LAPAKDEWA LAPAKPOKER

Our Story Part 10

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13
Pilihan Berat​

Ola-

Suasana kos si hernest jadi ramai gini ya, padahal gue tinggal sebentar buat ganti baju. Dan bawain makan siang juga.

“permisi pak ada apa ya?” tanya gue ke penjaga kos, lucu nih penjaga kos kumisnya kayak lele.

“tadi, ada yang di tangkap sama polisi, belum lama 30 menitan, pada kepo soalnya” lanjutnya. Gue angguk-angguk pelan, dan pikiran gue langsung ke hernest.

Gue langsung lari ke kamar kos nya, ternyata gak terkunci, dan dia gak ada. “jangan-jangan yang di tangkap itu hernest” gue langsung tanya lagi ke panjaga kos,

Perasaan gue langsung campur aduk, ternyata benar yang di tangkap si hernest. Gue yakin ini perbuatan kak Edward, sumpah gue panic banget.

Gue langsung ke ruang dosen cari kak Edward, tetapi gak ada orang. Dan pada bilang dia belum datang.

Kalau lagi panic gini, otak gue jadi bego sesaat, dan baru kepikiran gue telepon dia lewat WA, soalnya telepon biasa gue gak punya pulsa. Maklum bulanan belum cair.

“ hi kak, kak Edward ada dimana?” tanya gue ragu, soalnya gue sama dia belum ngomong setelah kejadian kemarin.

“baru sampai kampus, aku lihat kamu kok” ucapnya dan benar mobil yang sering di pakai langsung menghampiri kea rah gue.

“masuk” ajaknya tanpa turun dari mobil,

“cepet” pintanya gue langsung masuk ke dalam mobil dengan nada agak memaksa, kak Edward langsung keluar kampus lagi. Entah mau kemana. Gue cuman bisa diem di dalem mobil.

“kita mau kemana?”

“ke kantor polisi, mau lihat teman kamu kan?” tanyanya seolah tau apa yang gue pikirin. Gue cuman senyum kecil. Gue bisa lihat ada luka memar di pipinya, gak separah si hernest.

“kamu percaya aku mau perkosa kamu?” tanyanya pas jalan macet.

“ha itu,” jawab gue pas pikiran gue melayang ke kejadian kemarin malam yang gak gue lupain, gue ML dengan sahabat gue sendiri, walau dia mabok pas lakuin itu ke gue. dan selalu panggil nama lusy.

Tetapi ini rasanya yang akan gue lupain, sumpah pengen memory kejadian itu hilang. Gue gak marah sama hernest dan gak berani bilang soal itu, tetapi malam itu gue horny banget sampai nikmati permainan hernest.

“jawab aja, aku gak marah kok” lanjut kak Edward buat gue agak gugup.

“soal itu, sedikit, soalnya” jawab gue takut salah bicara,

“tapi kita nikmatin kan? Suka sama suka, gak ada yang salahkan?” tanyanya lagi.

“iah” jawab gue remas dengkul gue.

“tapi aku” kata gue tertahan pas kak Edward belok ke tempat sepi, seperti di belakang gedung.

“aku suka sama kamu ola, kamu gak suka aku dengan sikap kemarin. Im so sorry, but I love you ucapnya tiba-tiba langsung dekatin mukanya ke gue. ucapan kak Edward to the point bikin gue salah tingkah banget.

“jujur, aku suka juga sama kakak, aku seneng bisa deket sama kakak tanpa pandang status social. Tetapi aku gak mau lakuin hal kemarin, aku mau kalau benar-benar kakak” kak Edward langsung potong pembicaraan dengan bibirnya.

Dia buka sabuk pengaman dan langsung rebahin jok yang gue dudukin, dan tangannya langsung remas buah dada gue, sama hal yang di lakuin kemarin. Dan tangan gue langsung tepis.

“kamu tinggal pilih, kamu jadi pacar aku, dan teman kamu bakal bebas,”

“atau aku gak akan ganggu kamu lagi, dan biarkan teman kamu ikutin proses hukum,” tanya, seolah mengancam.

“andai dia ikutin proses, masalah ini udah terdengar dari pihak rector, aku gak jamin kalau sahabat kamu Drop out dari kampus ini, karena skandal itu.”

“karena ini bisa mencoreng nama baik universitas, dan skandal hernest itu seperti benalu, harus di pangkas biar gak menganggu” jawabny bikin gak bisa berpikir apa-apa, ucapannya benar. Itu hal paling buruk gue pikirin.

“itu pilihan ola, bukan ancaman” katanya lagi seolah tau apa yang gue pikirin.

“dan aku janji, gak akan lakuin lebih tanpa se izin kamu..” lanjutnya langsung mencium bibir gue lagi.

Gue pasrah terima ciumannya, antara harus terima atau tidak. Bagi gue ini pilihan berat, berat banget. Di lain sisi gue seneng bisa pacaran sama kak Edward, dan sisi lain gue gak tega kalau hernest benar-benar mendekam di penjara.

“oh tuhan, apa yang harus gue pilih,” gue semakin pasrah pas terasa kedua buah dada gue di mainin dengan lembut.

Tiba-tiba kak Edward hentiin aksinya dan terima telepon, gue gak tau dari siapa, dari raut wajahnya berbeda seperti tak senang ada telepon.

“kamu pikirin oke, “ katanya langsung tancap gas ke kantor polisi, gue gak bisa melawan perilaku kak Edward,

***

Kak Edward gak turun, di tunggu di dalam mobil, gue langsung ke ruang informasi untuk jenguk. Dan Kebetulan pas jam besuk, gue tunggu hernest di ruangan yang udah di sediakan. Cukup lama gue bisa liat kejauhan hernest.

“ola?” hernest langsung terkejut pas tau gue jenguk dia.

“waktu cuman 15 menit “ kata penjaga,

“lo bisa tau gue disini?” tanyanya dengan tatapan kayak orang lapar, gue cuman diem sebentar kayak tahan berak.

“gue tau, dari dosen itu?” gue cuman angguk pelan,

“lo benar-benar suka sama tuh dosen?” gue bingung jawab apaan, nih anak kayak intograsi gue seolah gue yang di penjara.

“dia bilang suka sama gue nest, jujur gue juga itu”

“terus lo terima dia?, lo di begoin sama dia ola, percaya kata gue. lo lupa sama anton dulu?” gue jadi agak kesel bahas anton lagi, itu menurut masa lalu gue yang manis, dan buruk.

Manisnya dia orang pertama yang terima ada apanya gue, dan buruk, dia udah tidurin gue demi cinta. Dan akhirnya putus karena nih kunyuk,

Tapi ucapannya dia benar, anton cuman mau tubuh gue aja. Tapi apa ia kak Edward bakal lakuin sama hal kayak gitu.

“terus gue gak boleh pacaran gitu? “ tanya gue karena gak tau pola pikir nih anak.

“bukan gitu.”

“lo egois nest!!!, kenapa gue deket sama cowok, lo selalu anggap semua cowok brengsek kayak lo, seolah lo gak mau gue pacaran?” tanya gue kenapa emosi gue meledak gini, kayaknya otak gue kena cabe.

“gue cowok, ola.”

“gue tau lo cowok, masa ia cewek” kata gue potong ucapannya.

“dia lebih bejat dari gue, gue berani jamin, bedanya gue sama dia usia doang, dia udah tua, “ kata hernest.

“plish, biarin kali ini gue yang tentuin nest, lo gak usah ikut campur urusan cinta gue. gue juga gak berhak cegah lo jalan sama cewek manapun,”

“itu karena gue sahabat lo ola!!, gue gak sahabat gue jadi mainan!!! “ suara hernest bikin gue tambah emosi,

“kalau gitu, kali ini gak usah ikut campur, gue udah tentuin pilihannya, “

“maksud lo apa?”

“gue pilih terima kak edward, “ gue gak berani kasih tau, kalau kak Edward kasih pilihan sulit, dan gue pilih bantuin bebasin hernest, karena gue terima kak Edward gak ruginya, gue percaya ucapannya.

“haaa” hernest lepas nafas panjang seolah gak percaya pilihan gue,

“oke kalau gitu, dan itu mau lo, gue gak akan ikutan campur urusan lo lagi.” Hernest bangun dan keluar gitu aja, padahal masih ada lima menit lagi.

Rasanya kayak di tinggalin orang penting pas si hernest gitu, jujur gue selama ini curhat ke dia soal cowok, sarannya jelek semua. Tetapi gue turutin ucapaannya.

Tapi kali ini rasanya gak nyaman banget, hernest udah kayak gak perduli, dia gitu karena ucapan gue juga.

“gimana keputusan kamu?” tanya kak Edward pas gue udah di dalam mobilnya,

“sebelum aku jawab, kakak jawab jujur ke aku, kenapa kaka suka sama aku,” gue tatap wajahnya dengan serius, hernest bilang kalau cowok seriusa bisa di lihat dari tatapannya pas tatap kita.

Kalau dia tak mencoba menghindar dia serius sama kita. Itu pesan yang paling bijak selama gue curhat ke hernest.

“apa cuman suka sama tubuh aku aja kak?” kak Edward langsung senyum pelan,

“kamu beda dari cewek lain ola, cantik kamu eksotis yang tak di miliki cewek lain” jawabnya tersenyum, entah kenapa gue tersanjung dengan pujiannya. Gue suka cara dia memperlakukan wanita.

“aku mau jawab, aku mau jadi pacar kakak, dan tolong lepasin hernest, dia sahabat aku kak” kata gue senyum pelan, rasanya campur aduk gue bilang gitu, di tambah gue juga udah gak terlalu grogi berudaan.

Mungkin itu efek dari sering ketemu, dan merasa sangat beruntung.

“oke, mulai sekarang kita resmi ya” senyum sambil pegang tangan gue, rasanya mimpi gue pacaran sama dosen pujaan di falkutas ekonomi. Walau di lain sisi itu demi bantuin hernest,

***

Gue tunggu jam selesai kak Edward selesai mengajar, gue duduk di depan kelasnya, karena kak Edward sendiri yang minta.

Dia juga bilang hernest udah bebas kemarin malam, masalah selesai. Itu buat gue seneng, rasanya sedikit aneh, walau hernest bebas biasnya di chat gue. tetapi kali ini nga.

“itu kan yang godain dosen itu yah, kok mauan ya” suara berbisik dari mahasiswi di lorong kelas, kuping gue tajem kalau denger begituan.

Emang rasanya gak enak, jadi bahan omongan. Kalau di omonginnya positif gue seneng aja, tetapi kali ini omongan negative semua.

Pengen gue telen tuh orang, kalau kak Edward tau sifat asli gue, apa dia betah. Soalnya di hadapan dia gue selalu jaga diri. Sebisa mungkin jadi wanita sesungguhnya.

“hi ola, kenapa bengong” tegur kak Edward yang ternyata udah selesai, gue cuman nyegir kuda.

“rasanya aneh aja, “

“makan siang yuk, kamu gak ada jadwal kan?” gue angguk aja, memang udah gak ada jadwal lagi.

Tangan gue di pegang, pas lewatin lorong kampus. Mata mahasiswi yang liat kayak mau terkam gue hidup-hidup.

Gue tau mereka yang nyinyir cemburu liat gue, dan gak nyangka aja bisa sampai heboh gitu.

Akhirnya kita menuju ke sebuah restoran di dalam hotel, dan kak Edward pilih di lantai atas sambil lihat pemandangan kota di siang hari.

Jujur panas hawanya, lebih enak di warteg, walaupun kedua kalinya gue makan siang sama kak Edward, bedanya sekarang gue pacarnya. Gue masih ini mimpi.

Untung kak Edward gak pesen steak lagi, kali ini spageti, tapi gue lihat lebih mirip mie aceh. Di tambah porsinya dikit banget, lebih banyakan mie aceh.

Cara makannya benar-benar gue kagum, pelan dan beribawa. Gue coba ikutin cara makannya. Berhasil sih, tapi spagetinya kegulung semua dalam satu garpu.

Bodo amat, gue langsung suapin ke mulut, dan wow rasanya beda banget, enak banget nih spageti. Maklum gue baru makan ginian.

Kak Edward ketawa cekikikan pas liat cara makan gue, mau gimana lagi. Gak ada bakat gue makan pelan gitu.

“itu loh, bibir kamu blepotan” katanya sambil bersihin mulut gue. rasanya malu lagi kayak bocah baru bisa makan, blepotan kemana-mana. Tetapi mau gimana lagi, itu cara gue nikmatin makanan.

Selesai makan, kak Edward gak ajak gue pulang, tetapi melainkan ke salah apartement. “kakak tinggal disini?”

“iah” jawabnya gandeng tangan gue menuju ke lantai paling atas, gue gak bisa bayangin kalau naik tangga, gempor dah tuh kaki. Dan seperti ini apartement mahal.

Bisa di lihat dari lorongnya mirip hotel, terawatt dan bersih.

“masuk” ajaknya,

Wah gila, mewah juga didalamnya, mirip isi rumah si hernest, penuh barang-barang bagus. Dan luas juga.

“duduk ola, kenapa berdiri terus” kata kak Edward bubarin lamunan gue liat isi apartementnya, gue pun duduk di sofa dekat jendela.

Gak lama kak Edward pun duduk samping gue, sambil tarik tangan gue duduk di atas pangkuannya saling berhadapan. Tanganya langsug mengelus punggung gue. kak Edward mau apa sekarang,

“aku mau tanya, kamu jawab jujur ya sayang” katanya elus pipi gue,

“iah, kakak mau tanya apa?”

“kamu sama mantan kamu sebelum, sudah pernah sampai bersutubuh?” tanyanya pegang pinggang gue, rasanya deg deg an dia tanya gitu.

Tapi gue harus jawab jujur, gue sekarang udah miliknya, jadi gak harus ada rahasia lagi.

“udah kak, hehe, itu sekali aja kok, habis itu gak pacaran” jawab gue ketawa gak jelas,

“oh ya? Kenapa?”

“mau cari benar-benar tulus aja kak, dan aku gak mau gituan.” Gue benar-benar malu, rasanya certain aib gue ke kak Edward, tapi mau gimana lagi.

“ah” jerit gue kaget pas kedua tangannya, langsung remas buah dada gue.

“suka?” tanyanya remas dengan lembut, gue angguk pelan. Dia terus remas pelan sambil dekatin kepala gue dekat kepalanya dan langsung lumat bibir gue pelan.

Kalau kaya gini gue gak bisa nolak kalau sebatas wajar, gue ikutin mau kak Edward. Remasan kak Edward benar-benar lembut dan merangsang, seolah dia lakuin gak pakai nafsu.

“aku punya kebiasaan aneh ola,” bisiknya masukin tangan sambil singkat bra gue ke aras, jari-jarinya dengan lihai pilin putting gue.

“suka liat kamu terikat tak berdaya” bisiknya langsung lepas kaos gue dan juga bra, dan terpampang buah dada gue yang gak terlalu besar.

Malu, gue langsung tutup dengan telapak tangan. Tapi apa maksudnya dia suka lihat gue terikat, apa jangan-jangan pas di hotel dia udah sengaja siapin alat-alatnya.

Kak Edward buka lebar tangan gue, dan langsung lumat kedua buah dada gue, cengkraman tangannya keras banget, gue gak bisa gerakin kedua tangan gue.

“asshhhh” desah gue pas buah dada gue di gigit lembut bergantian. Kepala gue gak mau diem nahan rangsangan di tambah geli banget.

“uhhmm” kini kedua tangannya pilin putting gue, sambil lidahnya jilatin leher gue pelan. Gue gak bisa nahan desah, karena rangsangan ini gue bisa tahan.

Seandainya kebablasan, gue gak tau harus bagaimana, yang jelas dia udah ingakt janjinya. cukup lama bibir kak Edward mendarat di buah dada gue.

Dia langsung bangun lepas celana, sekaligus celana dalamnya, dan penis yang kemarin gesek vagina gue sekarang udah berdiri tegak, panjang dank eras. Dengan kepala yang tidak terlalu kemarahan.

Gue tau maksudnya kak Edward, dia mau gue emut. Penisnya langsung gue kocok pelan, walau bentuk penisnya agak bengkok,

Gak ada bau pesing sama sekali, baunya bau khas penis, aromanya khas yang gue gak jijik terus emut.

“uhhmmm” gue keluarin semampunya kemampuan, kak Edward hanya mendesah sambil belai rambut, tak ada tanda-tanda dia klimaks, padahal bibir gue udah pegel emut kepala penisnya.

Kak Edward langsung tarik tangan gue duduk di sampingnya, tubuh gue langsung di rebahin sambil tanganya buka celana jeans gue sekaligus celana dalamnya juga.

“sini lagi ola,” pintanya, gue langsung kulum lagi dari samping, di angkat sedikit kaki gue biar jadi nunging sambil kulumnya.

“aahhh” desis gue pas terasa jari-jarinya mainin vagina gue, memang gampang buat kak Edward soalnya tangannya panjang di tambah gue pendek, tangannya dari bawah elus vagina gue.

“belum pernah di cukur ya?” tanyanya dengan cepat bisa temuin klitoris gue,

“iah” jawab gue sambil tahan desah, seumur-umur nih bulu gak pernah gue cukur, buat apa di cukur nanti tumbuh lagi.

Kak Edward ganti posisi lagi, kini posisi 69, gue ada di atasnya sambil terus mainin penisnya, kak Edward pun begitu, lidahnya sedot-sedot vagina gue dan juga klitorisnya.

Jujur permainan lidahnya bener-bener bikin gue gak tahan lama, gak kuat iman dan akhirnya gue klimaks, tubuh gue langsung bergetar hebat. Lidah kak Edward seolah berisihin vagina gue luar dalam.

Tiba-tiba dia langsung dudukin gue, dan sodokin penisnya ke mulut. Dia gerakin maju mundur agak cepet dan semakin cepet.

“eeghhhh” gue kelagapan pas penisnya sodok ke mulut gue sampai terasa mau ketelen. Gak lama ada sesuatu yang menyembur langsung masuk ke kerongkongan gue,

Tangan gue langsung tepak-tepak pinggang, karena tertahan. Rasanya kayak tercekik.”ploppppp” kak Edward keluarin penisnya dari mulut, di ikutin sperma yang keluar dari mulut gue.

Nafas gue hampir habis, baru kali ini gue rasain seperti ini. Rasain rasa sperma, dan langsung telan sperma.

“jangan di buang, telan yah” kata kak Edward elus bibir gue, entah kenapa gue nurut kata-katanya dan gue telan sampai berisih di mulut gue.

“yuk sekarang, kita masukin” senyumnya angkat tubuh gue ke pangkuannya.

“kak jangan” gue ngerasa penisnya gue dudukin dan pas di belahan vagina gue.

“bercanda sayang” senyumnya langsung peluk sambil cium bibir, dan tanganya gak lupa mainin buah dada gue lagi.

Gue seneng, ternyata kak Edward gak ingkarin janji, dan hari ini kita berdua telanjang bulat sambil terus bercumbu, menyenyuh sama lain tanpa harus bersetubuh.

 

Informasi​

Hernest-

Entah berapa gelas mala mini gue minum, pikiran gue terus mikirin ola. Bukan bearti gue suka, tetapi gue lebih peduli sama ola.

Dan sekarang udah hampir 4 bulan gue gak ngomong ke dia, rasanya ada yang hilang kalau gak denger omelannya.

Gue tau ola sekarang udah pacaran sama Edward, dan menjadi bahan pembicaraan satu kampus. Gue banyak denger negative daripada positifnya.

Apa lagi penampilan ola yang sekarang lebih modis, ada bakat jadi orang kaya lah nanti, di tambah pas gue ketemu ola di lorong kampus, dia diam agak canggung dan milih putar balik, gue udah di sangka tembok sama dia, makanya dia putar balik.

Sampai sekarang juga, gue gak habis pikir apa yang di lakuin ola ke Edward, sampai gue bisa bebas di hari itu juga. bebas begitu aja dan bilang pengadu sudah cabut tuntutan ke gue.

Apa ola rela lakuin apa aja demi gue bebas?. Tetapi gak mungkin, ola bukan tipe orang seperti itu. gue bisa keluar sendiri. gak sendiri, melainkan minta bantuan orang tua gue. tapi malu juga pasti tetangga rumah pada rumpi omongin.

“Kampret kampreettt” gumam gue kesal sambil terus tenggak minuman es campur, gue sengaja gak minum bir atau sejenis, gue gak mau mabok lagi walau pengen rasanya mabok, biar hari ini cepet berlalu.

Jujur gue ikut seneng kalau jodoh si ola sama si Edward, tetapi gue belum ikhlas si ola pacaran sama dia. Percuma gue bilang gitu, ola gak bakalan denger, dia orang keras kepala sama kayak gue. kalau ucapan gue ada benernya baru dia ngomong ke gue.

“mas, gak bisa bayar?” tanya mbak kasir pas gue kebingungan cariin duit di celana,

“mampus” gumam gue lupa bawa dompet, gue inget dompet gue di bawa bantal,

“mbak, bisa titip ini gak? Di jamin saya balik lagi” tanya gue pas tunjukin sepatu,

“ini harganya 2 juta mbak, kalau di jual beneran” si mbak-mbak cuman diam aja, sambil panggil dua orang bertubuh gemuk.

“buka,!!” pinta pria gendut bewokan di tambah kepalanya botak kayak bohlam ohseram. Di tunjuk ke kaos gue.

“cepetan!!” akhirnya gue buka kaos gue,

“celana!!” asataga pea nih botak, minta celana gue. kagak sadar apa gue tinggal celana kolor.

“lain kali gak bawa duit jangan sok main ke sini” ucap si botak tarik tangan gue dan langsung dorong ke luar Bar.

“brrrr” angin malam bikin gue langsung mengigil, gimana cara pulangnya kalau begini. tinggal kolor doang warna ijo pula, kalau ada yang liat gue, di sangka kolor ijo. setan!.

Hari yang lebih suram, itu sepatu, kaos, sama celana harganya bisa 3 juta gue beli, sedangkan minuman cuman 100 ribu paling. cuman es campur gak sampai 100 ribu, setan emang.

Rugi banget gara-gara duo botak, tapi di lihat-lihat tuh dua orang kayak biji peler bareng terus, bedanya bulu nya di jengot.

***​

Mau gak mau gue akhirnya jalan kaki balik ke kos sambil dekapin tangan, hawanya kerasa sampai ke tulang.

“stress ya, ganteng-ganteng stress” bisik beberapa orang pas gue jalan lewatin taman kota. Kalau gue gak menggigil udah gue bacotin tuh orang. sayangnya udah emak-emak, takut kualat.

“tin tin tin tinnn” suara klakson mobil di pinggir tortoar, pas gue mau nyebrang jalan sambil tunggu lampu ijo,

“woii hernestt, budek bangett” teriak seseorang yang gak asing, gue langsung noleh, ternyata lusy,

Gue hampir gak kenalin, soalnya rambutnya di pontong pendek dan di cat pirang. Pirangnya kayak rambut bocah kebanyakan main layangan. bedanya dia lebih cakepan sekarang dan Lusy langsung bukain pintu mobilnya.

“pea lo, abis ngapain?” tanyanya geleng-geleng. Dan gue certain sedikit apa yang terjadi. Langsung lusy ketawa terbahak-bahak.

“jangan tawa ah, “

“sory nest, lucu sumpah, lo mau aja di begoin. “

“oh ia nest, gimana lo sama sahabat lo si ola semenjak mereka pacaran?” gue cuman terdiam sambil ngangkat bahu,

“lo gak hubungin sahabat lo” gue geleng-geleng.

“kenapa?”

“ya mungkin dia udah bahagia sama tuh dosen, gue gak bisa larang, dia bukan siapa-siapa gue” jawab gue memelas

“setidaknya lo tau keadaan dia, dia bahagia apa ngak, atau gimana lah gitu”

“entahlah”

“oh ia nest tunggu kenapa!!”

“gue punya info tentang itu dosen” kata lusy pas gue cuman bisa diem karena tahan dingin,

“kata cowok gue, dia pernah lihat dosen itu sama cewek sama bawa anak. dia liat pas makan siang di kantornya.”

“gue gak tau itu cewek siapa, cowok gue bilang dia sering ketemu di restoran pas malam.” gue langsung noleh, sumpah gue kaget dia ngomong gitu.

“ngomong-ngomong cowok lo siapa?”

“yang kemarin,” jawabnya dengan wajah datar.

“yang kita kacauain?” lusy angguk-angguk sambil nyegir kuda.

“kok bisa??”

“ya gitu dah. “ tangannya kibasin rambut pendeknya kayak sok keren banget.

“orang tua gue tetep kekeh mau jodohin gue sama itu cowok, sampai akhirnya gue ML sama tuh cowok, gue gak tau gimana jadinya bisa gitu, gue aja heran. enak sih “ lusy nyegir lagi.

“abis itu udah jadian?”

“iah, jelek banget ya kesannya, tapi gue tau alasan cowok gue mau di jodohin sama gue”

“dia mau senengin orang tuanya, karena keluarga adalah segalanya. Dan dia sendiri soal jodoh sudah di serahkan kepada yang kuasa.” Jelasnya, gue gak tau lusy abis kesambet apaan, kata-katanya sangat bijak.

“jadinya gue mau sama dia, gue juga sadar selama ini gue bikin emosi terus orang tua gue sampai mereka udah beruban”

“mungkin dengan begini gue bisa senangin orang tua, dan berharap dosa-dosa gue di ampuni” gue reflek tepuk tangan,

“lusy teguh, prok prok prok”

“kampret, dah sana lo, “ tawanya kayak malu-malu anjing. dan gak sadar udah sampe,

“nanti gue kabarin soal tuh dosen oke” katanya lagi pas buka jendela mobilnya, gue cuman kasih jempol aja.

Pak bijo kelihatan tahan tawa pas gue keluar dari mobil cuman pakai kolor. Gue tau dia mau ketawa liat aja kumis naik turun kayak gitu. gak singkron sama bibirnya.

Gue ikut seneng, ternyata soal jodoh berjodoh memang udah jalannya masing-masing, ada yang mulus, ada yang bergelombang , dan berigi kayak jodoh gue kali.

***​

Satu minggu kemudian gue dapat WA, tentang si Edward lagi sama cewek dan anak kecil, dan nanti malam mereka akan bertemu di tempat itu.

Lusy juga bilang ternyata cewek bersama Edward adalah istrinya, karena anak kecil panggil dia papa. Dan juga lusy bilang ini kesempatan buat kasih tau ola, biar gak terlalu jauh hubungan dia sama ola.

Gue gak tau apa yang di lakuin lusy, dia suruh datang besok jam 7 malam. Dan sisanya serahin ke dia.gue cuman nyegir senang, karena saat ini satu-satunya kesempatan bikin ola putus ama tuh dosen,

maafkan hamba mu ini, gue lakuin demi kebaikan ola, rasanya kesan jahat bikin putus, tetapi ada sensasi senang juga liat ola putus sama anton saat itu. Lusy bilang dia lakuin ini, buat ucapan terima kasih bantuin dia, padahal kemarin gue ikut kacauin.

“ola, lo harus tau Edward yang sebenarnya!!” gue yakin dia manfaatin ola aja,

Gue langsung chat ola, dan kasih video yang agak gak terlalu jelas, karena remakan dari lusy ngeblur.

Gak hitungan jam, ola langsung telepon gue,

“Maksud lo apaan nest?” tanya ola dengan nada agak marah, gue udah duga si ola bakalan marah, kali ini marahnya benar-benar marah, gak kayak dulu. Ya gue sedikit nyesek ola yang dulu mulai berubah.

“kalau mau lihat besok ketemuan di restoran xxx, sampai sekarang gue masih perduli sama lo, seterah lo percaya apa ngak, “ jawab gue.

“lo ikut gue, jangan sampai ketauan, andai gue bohong. Lo boleh benci sama gue selamanya,” kata gue. ola langsung diam.

“okeh, gue percaya sama lo, andai lo bohong. Kita urus,urusan masing-masing” kata ola dengan nada yang serius.

“oke” gila, ola benar-benar berubah dari yang dulu, dari nada bicaranya udah gak kayak dulu, seolah dia gak mau main-main sekarang. Ola juga begitu karena si Edward sialan itu,

Yang penting malam ini ola harus tau siapa Edward sebenarnya, walau nanti ola bakal kecewa berat. Tetapi lebih baik tau dari sekaran daripada terlambat.

***​

Gue janjian sama ola satu jam sebelum mereka datang, ola datang pakai taksi, dan memakai jaket hoodie tutupin kepalanya.

Wajah sedikit agak gemuk, walau keseleuruhan sama aja kayak dulu. Gue jadi canggung karena pertengakaran di penjara, dan pertama kalinya gue marahan sama ola berbulan-bulan, biasanya gak sampai 24 jam.

“gue udah siapin tempatnya” ajak gue ke meja, dekat jendela, karena beda satu meja lagi udah di pesan, dan pasti Edward yang pesan, Lusy bilang itu tempat favoritnya,

Sambil tunggu, gue pakai kumis sama jenggot-jenggotan, dan biarin ola pakai jaketnya agar kalau si Edward datang gak ngenalin.

Gue sama ola gak banyak bicara kayak orang lain di depan gue, “tuh dia datang” kata gue, lusy benar-benar keren kasih informasi, dia masuk bersama cewek tetapi gak bawa anak.

Gue jadi ragu, apa yang di maksud lussy cewek itu. Mata ola langsung melotot terkejut melihat, dan langsung menoleh lagi.

“makan aja, udah datang” kata gue, ola cuman terdiam. Gue gak bisa makssa, gue makan aja. Gue gak tau harus apa lagi, cuman ini yang bisa gue lakuin.

Kalau kayak gini sepertinya kurang meyakinkan, andai ola tanya ke si Edward langsung, pasti dia bisa hindar. Dan gue yang salah lagi, langsung kelar hubungan persahabat gue sama ola.

“Aku dengar kamu udah punya pacar lagi” suara perempuan itu di tengah-tengah makan malam, gue lihat Edward langsung berhenti makan.

“kamu dengar darimana?” suara Edward agak pelan, seolah takut ada yang dengar, walau begitu gue masih dengar itu, dan ola pun demikian.

“aku dengar gossip aneh dari mahasiswa. Makanya aku tanya ke kamu”

“kamu tau aku gak bisa bohong, tapi itu benar” gue lihat ola langsung tersentak.

“kenapa kamu lakuin itu? Kamu takut mahasiswa di kampus tau, kalau kamu udah punya istri sama anak?” kali ini ola menutup mulutnya dengan telapak tangannya.

Gue juga terkejut, kenapa tuh cewek tau, apa itu kerjaan lusy. Dan ucapannya begitu cukup keras menurut gue.

“Bukan, itu demi karrier aku di perusahaan ternama nanti, jabatan yang nanti aku terima tidak menerima orang yang sudah menikah”

“kalu mereka tau, kesempatan besar akan hilang” suara edward begitu santai, seolah gak akan membuat si cewek marah.

“Kamu gila ya!!!, korbanin keluarga cuman demi karrier?”

“dan perempuan itu buat apa?” kata cewek itu dengan suara agak kesal. Begitu pun ola, gak bisa berkata apa-apa. Tanganya meremas erat pinggiran meja.

“cuman pemuas dan syarat , setelah aku dapat jabatan itu. Aku bakal kasih tau, kalau aku akan balik ke kamu, itu hal kecil.“

“dan sementara kamu dan anak kita masih tinggal di australia, sampai aku mendapat jabatan itu, soal cewek yang aku pacarin, aku jamin gak aku hamilin sampai urusan selesai.”

“sampai kapan?” tanyanya dengan wajah datar, begitu pun ola, gue kali ini liat ola mau nangis.

“entah” jawabnya mencoba menenangnkan wanita itu.

Ola tiba-tiba berdiri, gue tahu dia tahan air matanya. Dan langsung berlari sampai penutup kepala terlepas pas di depan meja si Edward.

Edward sadar cewek yang lewatin adalah ola, dia lansung berdiri sambil noleh kearah gue. kesempatan gue berdiri sambol lepasin kumis dan jenggot palsu,

Gue senyum penuh kemenangan, ola akhirnya tau, gue yakin ini si lusy yang kasih tau soal Edward punya pacar di kampus ke istrinya. memang gila idenya si ola, gak tanggung-tanggung, tetapi hasilnya memuaskan. gue seneng,

Edward pelototin gue, dengan wajah tanpa dosa. Gue pergi tingalin meja makan dan langsung bayar,

Rasanya begitu bahagia, dan sekarang si ola pergi kemana. Gue kehilangan jejak, biasanya kalau kesal gitu larinya kayak anjing, kencang dan siap ngegigit siapa yang dekatin, gue harus berterima kasih ke lusy buat hari ini,

Edward runtuh dengan satu masalah yang menurut gue gampang, seperti ia gampangin masalah ola ke istritnya.gue puas banget liat tampangnya kayak gitu.

***​

Sumpah, si ola kemana. Gue rasa ola gak bakalan jauh-jauh. Dan benar ola lagi di halte bus di tambah gak biasa jalan sepi. Gue langsung nyebrang jalan.

Ola noleh kearah gue pas tau gue dekatin dia. Ola berdiri dari bangku halte dan berlari ke arah gue.

Akhirnya tau siapa yang benar yang salah. “awassssss!!” teriaknya langsung tendang gue keras sampai gue jatuh terduduk.

Dan bersamaann “braakkkkkkk” ola ketabrak mobil, dan tepat di mata gue sendiri tubuh ola terpental cukup jauh dari tempat gue berdiri.

“OLAAAAAAAAAAA!” gue langsung dekatin, darah keluar dari hidung dan mulutnya,

Gue langsung liat mobil yang tabraknya, sambil terus peganging kepala ola, gak lama dia keluar yang tak lain adalah si Edward, dia keluar dengan wajah yang terkejut seolah dia gak sengaja.

“Bangsatt loo!!” gue langsung kasih bantalan kepala pakai jaket, dan berusaha pukul dia. Tetapi sayang warga sekitar langsung tahan gue,

Dan minta ola bawa kerumah sakit secepatnya, gue gak rela ola di bawa ke mobil si Edward dan memilih meminta bantuin orang yang lewat, dan untungnya ada yang mau bantuin.

Ola masih bernafas, gue bersihin darah di mulut dan hidung, dan juga di kepalanya selama di perjalan, tangan gue masih gemetaran lihat ola terpental gitu.

“ola~~” kenapa gue kayak mau nangis liat ola, gue takut ola gak bernafas lagi, gue takut kehilangan ola. Pikiran gue campur aduk selama perjalanan ke rumah sakit.

Sesampainya gue gendong ola dengan baju penuh darah ke UGD, di sana gue gak bisa berkata apa-apa, gue langsung bayar biaya biar ola langsung operasi langsung,

Yang penting sahabat gue selamat, pikiran gue hari ini ola dan ola. Ini salah gue harusnya gue langsung ngejar dia, gak ladenin si Edward.

Andai gue lebih cepat dikit, hal ini gak terjadi, dan si bangsat Edward harus bertanggung jawab, dia sengaja mau tabrak gue.

Benar-benar gak nyangka sekalinya hubungan gue mau baik lagi, ada lagi lebih parah.

“BANGSAAAAAAAAAAATTTTTTTT!!!” teriak gue gak tahan lagi sambil tendang tembok, gue harus tungguin ola sampai kondisi ola gue ketahuin, ola pasti gak kenapa-kenapa, ola pasti pulih. Gue yakin ola anak yang kuat,,,

Ola harus sembuh, Haruss,…

Bersambung….